~ Sharing Is Caring ~

Rahmat Ujian

Posted on: October 23, 2007

”Dan sesungguhnya akan Kami berikan cubaan kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah- buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” QS Al-Baqarah : 155

Ketika manusia sedang diuji Allah SWT, seringkali ia merasa seolah- olah ujian yang diterimanya adalah yang paling berat. Tidak ada yang lebih berat cubaannya selain yang terjadi pada dirinya.

Untuk menghilangkan persepsi semacam itu, ketika Allah memberikan ujian kepada orang-orang mukmin, Allah SWT melafazkan “bisyai’in” yang ertinya “sedikit”.

Ini dimaksudkan agar sebagaimanapun besarnya ujian Allah yang diberikan kepada orang-orang beriman, masih lebih kecil bila dibandingkan dengan azab Allah kepada orang kafir di dunia atau akhirat.

Allah bukannya tidak mampu memberi pahala kepada orang yang beriman tanpa mengujinya; tentu sahaja mampu. Tetapi mengapa harus ada ujian berupa ketakutan, kelaparan dan sebagainya?

Maksud ujian yang Allah berikan adalah untuk mengetahui mana dari hambaNya yang layak untuk berdakwah dan berjihad di jalan Allah dan mana yang tidak. Oleh kerana itu, ketika kita mendapat hidayah dari Allah dengan menjadi seorang da’i, itu pada dasarnya adalah penghargaan dari Allah.

Dengan menganggapnya sebagai penghargaan, kita tidak mudah merasakan kelelahan, bingung dan jauh dari segala keluh kesah. Memang dalam perjalanan dakwah ada rintangan dan ujian, tetapi itulah seninya berdakwah.

Ujian yang diberikan Allah kepada para hambaNya di muka bumi ini dibagi dalam empat kategori, iaitu :

1. Ujian merupakan realiti kemanusiaan.

Setiap manusia pasti di uji. Kita sebagai manusia jangan sampai takut diuji, kerana ujian itu pasti kita alami.

2. Ujian merupakan realiti keimanan.

Kalau seorang manusia biasa sahaja pasti diuji oleh Allah, apalagi sebagai seorang mukmin. Pada dasarnya harus ada ujian untuk mengetahui kebenaran keimanan seorang mukmin. Kadang-kadang ada orang yang merasakan keimanannya sudah benar lantaran hidupnya dipermudahkan sahaja tanpa pernah mengalami ujian.

Orang seperti ini seharusnya justeru bertanya tentang kebenaran imannya, mengapa hidupnya santai dan mudah sahaja.

Perkara ini kerana Allah menyatakan :

“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan : ‘kami telah beriman’, sedang mereka tidak diuji lagi ? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang berdusta ” QS Al-Ankabut : 2-3

3. Ujian merupakan realiti dakwah.

Sebenarnya secara automatik seorang mukmin adalah seorang da’i. Jadi kalau seorang mukmin sahaja pasti diuji, apalagi seorang da’i yang tidak hanya memikirkan dirinya sendiri, tetapi juga memikirkan umat.

4. Ujian merupakan nilai keimanan.

Ini ertinya semakin tinggi tingkat keimanan seseorang, akan semakin tinggi ujiannya, semakin tinggi ujian Allah dan lulus, maka semakin tinggi pula keimanannya.

Berbahagialah orang yang sering mendapat cubaan/ujian dari Allah SWT kerana dengan hal itu peluang untuk meningkatkan darjat keimanannya akan semakin besar.

Mudah-mudahan segala ujian yang kita terima mampu dilalui dengan sabar dan tawakal, tanpa keluh kesah, sehingga membawa kita menjadi orang yang meraih kemenangan.

p/s: Ujian itu tanda ALLAH sayangkan kita  ^_^

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Add to Technorati Favorites

Kalendar

Sabda Rasulullah s.a.w

"Semua amalan anak Adam digandakan kebaikannya sepuluh kali ganda serupa dengannya hingga tujuh ratus kali ganda, Allah Azza Wajalla berfirman: ” Melainkan puasa, kerana ia untuk-Ku dan Aku sendiri yang membalasnya, mereka meninggalkan syahwat dan makanannya kerana-Ku.” Riwayat Bukhari & Muslim

Categories

Top Clicks

  • None

Pengunjung Terkini

Recent Readers

View My Profile View My Profile View My Profile View My Profile View My Profile
My Popularity

Bilangan Pembaca

  • 161,457 orang pembaca

Khazanah

%d bloggers like this: