~ Sharing Is Caring ~

Soichiro Honda

Posted on: September 22, 2007

Jika kita lihat kenderaan di jalanraya, pasti mata kita selalu ternampak kenderaan-kenderaan Honda, sama ada kereta mahupun motosikal. Bilangan kenderaan ini amat banyak dan kerana mungkin sebab itu ia layak digelarkan ‘raja jalanan’.

Namun, pernahkah anda tahu bahawa pengasas perniagaan Honda, Soichiro Honda, selalu mengalami kegagalan sewaktu menjalani kehidupannya sejak kecil sehinggalah lahirnya sebuah industri permotoran bertaraf antarabangsa itu?

Dia bahkan tidak layak menjadi seorang jurutera, dia bukannya siswa yang memiliki otak cemerlang. Sebaliknya di dalam kelas, duduknya tidak pernah di depan, selalu jauh dari pandangan guru-gurunya.

Sewaktu memulakan perniagaannya, Soichiro Honda selalu ditimpa kegagalan. Dia pernah jatuh sakit, kehabisan wang dan juga diberhentikan dari kuliah. Namun begitu, dia terus bermimpi dan bermimpi. Dan akhirnya, impian itu akhirnya mencapai kenyataan dengan ketekunan dan kerja keras.

“Gredku amat rendah di sekolah. Tetapi saya tidak bersedih kerana dunia saya di sekitar mesin, kereta dan motorsikal,” ujar Soichiro yang meninggal pada usia 84 tahun, setelah dirawat di RS Juntendo, Tokyo akibat penyakit hati.

Cintanya pada mesin, jelas diwarisi dari ayahnya yang membuka bengkel membaiki alatan pertanian di dusun Kamyo, daerah Shizuko, Jepun Tengah. Di kawasan inilah dia lahir. Sewaktu bermain di bengkel, ayahnya selalu memberi catut (kakak tua) untuk mencabut paku. Dia juga sering bermain di tempat menggiling padi melihat mesin yang menjadi motor penggeraknya.

Di situ, lelaki kelahiran 17 November 1906 ini dapat berdiam diri berjam-jam, tidak seperti kawan sebayanya waktu itu yang lebih banyak menghabiskan waktu bermain penuh gembira. Dia memang telah menunjukkan keunikan sejak dari kecil lagi. Contohnya, aktiviti nekad yang dilakukannya pada usia 8 tahun iaitu dengan berbasikal sejauh 10 batu yang dilakukan semata-mata ingin menyaksikan kapal terbang.

Berbasikal memang telah menjadi salah satu hobinya semasa kanak-kanak. Hasilnya, ketika 12 tahun, Soichiro Honda berhasil mencipta sebuah basikal dengan model ‘rem kaki’.

Pada saat itu, di benaknya belum muncul lagi impian untuk menjadi seorang usahawan automotif kerana dia sedar dirinya berasal dari keluarga yang miskin. Tambahan pula, fizikalnya yang lemah dan rupanya yang tidak tampan sehingga membuatnya selalu rendah diri.

Pada usia 15 tahun, Honda berhijrah ke kota untuk bekerja di Hart Shokai Company. Majikannya, Saka Kibara amat senang melihat cara kerjanya. Honda amat teliti dan cekap dalam soal mesin. Setiap bunyi mesin yang mencurigakan, setitis minyak yang bocor tidak luput dari perhatiannya.

Enam tahun bekerja di situ menambah pengalamannya tentang mesin. Akhirnya, pada usia 21 tahun, Saka Kibara mengusulkan supaya membuka suatu cawangan bengkel baru di Hamamatsu. Tawaran ini tidak ditolaknya.

Di Hamamatsu, prestasi kerjanya semakin meningkat. Dia selalu menerima tawaran membaiki mesin-mesin yang ditolak oleh bengkel-bengkel lain. Kerjanya yang cepat memperbaiki mesin pelanggan sehingga berjalan kembali. Kerana itu, jam kerjanya selalu tamat pada larut malam dan kadang-kadang sehingga subuh.

Yang menariknya, walaupun bekerja keras, otak geniusnya tetap kreatif. Kecerdasannya membuahkan hasil.

Pada zaman itu, ruji-ruji mesin dibuat dari kayu dan tidak tahan lama untuk menahan kesan goncangan. Menyedari ini, Soichiro menggantikan ruji-ruji kayu ini dengan logam. Hasilnya amat luar biasa. Ruji-ruji rekaannya tahan lama dan dieksport ke seluruh dunia.

Pada usia 30 tahun, Honda menandatangani patennya yang pertama. Setelah mencipta ruji, Honda ingin melepaskan diri dari bosnya dan mengusahakan bengkelnya sendiri. Mulai saat itu dia berfikir apakah kepakaran yang ingin dipilihnya? Otaknya tertarik kepada pembuatan ring piston yang dihasilkan oleh bengkelnya sendiri pada 1938.

Lalu ditawarkan ciptaannya itu ke beberapa kilang automotif tetapi ciptaannya itu ditolak oleh Toyota kerana dianggap tidak memenuhi standard. Ring Piston buatannya tidak lentur dan tidak laku dijual. Reaksi teman-temannya terhadap kegagalan itu membuatkan dirinya menyesal kerana keluar dari bengkel milik Saka Kibara.

Akibat kegagalan itu, Honda jatuh sakit yang sangat serius. Dua bulan kemudian, kesihatannya pulih dan dia kembali ke bengkelnya. Tetapi, soal ring piston itu masih belum ada penyelesaiannya. Demi mencari jawapan, dia melanjutkan pelajaran untuk menambah pengetahuannya tentang mesin.

Pada siang hari, setelah tamat kuliah, dia terus ke bengkel mempraktikkan pengetahuan yang baru diperoleh. Tetapi setelah dua tahun menjadi mahasiswa, dia akhirnya diberhentikan kerana jarang mengikuti kuliah.

“Saya merasa amat bosan kerana ketika lapar tidak diberikan makan, sebaliknya dileteri berkenaan tentang hukum makanan dan pengaruhnya terhadap kesihatan,” ujar Honda.

Kepada pensyarahnya, dia menjelaskan bahawa kuliahnya bukannya untuk mendapatkan ijazah tetapi untuk mendapatkan pengetahuan. Penjelasan ini dianggap sebagai penghinaan oleh pensyarahnya.

Tetapi diberhentikan dari pusat pengajian tinggi bukanlah titik akhir segalanya. Berkat kerja kerasnya, rekaan Ring Pistonnya diterima Toyota yang langsung memberikan kontrak kepadanya. Hal ini membuatkan Honda berhasrat untuk mendirikan kilang mesin.

Tetapi hasratnya itu kandas. Pada masa itu, Jepun sedang terlibat dalam Perang Dunia Kedua dan kerajaan Jepun tidak memberikan dana kepada masyarakat. Honda tidak menyerah kalah.

Dia lalu nekad mengumpulkan modal dari sekumpulan orang untuk mendirikan kilang. Namun lagi-lagi musibah menimpanya. Setelah perang meletus, kilangnya terbakar sebanyak dua kali.

Honda tidak pernah patah semangat. Dia bergegas mengumpulkan para pekerjanya. Mereka diperintahkan mengambil tong-tong minyak yang dibuang oleh kapal Amerika Syarikat untuk digunakan sebagai bahan mendirikan kilang.

Tanpa diduga, gempa bumi melanda dan menghancurkan kilangnya sehingga diputuskannya untuk menjual kilang ring pistonnya ke Toyota. Setelah itu, Honda mencuba beberapa perniagaan lain tetapi tidak berjaya.

Akhirnya, pada tahun 1947, setelah tamat perang, Jepun kekurangan minyak petrol. Pada masa ini, keadaan ekonomi Jepun amat kucar-kacir sehingga Honda tidak dapat menjual keretanya akibat krisis ekonomi ini padahal dia ingin menjual kereta itu untuk membeli makanan bagi keluarganya.

Dalam keadaan terdesak, dia kembali kepada basikal lamanya. Dia mengubahsuai basikalnya dengan memasang motor kecil pada basikal itu. Siapa sangka, basikal bermotor itu diminati oleh jiran-jirannya.

Para jiran dan keluarganya memesan basikal bermotornya dengan banyak sehinggakan Honda kehabisan stok. Lalu Honda kembali mendirikan sebuah kilang motor.

Sejak itu, kejayaan tidak pernah lari dari tangannya. Dari motosikal, perusahaannya berkembang sehingga berjaya mengeluarkan kereta untuk pasaran antarabangsa.

Semasa hidupnya, Honda selalu menyatakan supaya jangan dahulu melihat kejayaannya dalam cabaran industri automotif sebaliknya lihatlah kegagalan-kegagalan yang dialaminya.

“Orang yang melihat kejayaan saya hanya satu peratus. Tetapi mereka tidak melihat 99 peratus kegagalan saya,” tuturnya.

Ia memberikan petua, “Ketika anda mengalami kegagalan, maka segeralah mulai kembali bermimpi dan mimpikanlah mimpi baru.”

Jelas kisah Honda ini merupakan contoh terbaik bahawa kejayaan itu boleh diraih oleh seseorang dengan modal seadanya, tidak pintar di sekolah dan hanya berasal dari keluarga miskin.

**********

Kisah ini diubahsuai ke dalam Bahasa Melayu dari artikel asal Bahasa Melayu-Indonesia.

Sumber: 

http://www.republika.co.id/suplemen/cetak_detail.asp? mid=4&id=140260&kat_id=105&kat_id1=148&kat_id2=197

Tags: , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Add to Technorati Favorites

Kalendar

September 2007
M T W T F S S
« Aug   Oct »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Sabda Rasulullah s.a.w

"Semua amalan anak Adam digandakan kebaikannya sepuluh kali ganda serupa dengannya hingga tujuh ratus kali ganda, Allah Azza Wajalla berfirman: ” Melainkan puasa, kerana ia untuk-Ku dan Aku sendiri yang membalasnya, mereka meninggalkan syahwat dan makanannya kerana-Ku.” Riwayat Bukhari & Muslim

Categories

Top Clicks

  • None

Pengunjung Terkini

Recent Readers

View My Profile View My Profile View My Profile View My Profile View My Profile
My Popularity

Bilangan Pembaca

  • 161,484 orang pembaca

Khazanah

%d bloggers like this: