~ Sharing Is Caring ~

Erti Sebuah Kelaparan

Posted on: August 25, 2007

Orang yang pernah merasakan lapar lebih mudah dapat menghayati apa erti lapar. Hal ini pernah dirasakan dan dialami oleh saya sendiri secara pribadi pada masa saya masih kecil. Sejak ayah saya di tangkap oleh tentera Jepun, Ibu membesarkan dan membiayai kami anak-anaknya seorang diri.

Pada saat itu sangat sukar sekali Ibu mencari dan mendapatkan makanan untuk kami, sehingga kami sering tidur dengan perut lapar. Dan yang paling menyedihkan ialah apabila saya melihat Ibu menangis. Demi anak-anaknya Ibu sering terpaksa berpuasa.

Nasi satu piring kecil bahagikan kepada 3 orang anaknya, kerana tiap anak hanya akan dapat dua hingga tiga sudu makanan saja, maka adik sayang yang paling kecil, sering meratap: “Bu nak lagi, Bu nak tambah, saya masih lapar Bu”, sedangkan kami yang lebih besar, masih boleh menahan rasa sakit maupun lapar, bahkan kerana saya tidak tega melihat adik saya yang masih lapar, sering saya memberikan bahagian saya untuknya, sehingga saya tidak makan.

Apakah anda dapat membayangkan bagaimana perasaan seorang Ibu, yang melihat, dan mendengar jeritan tangis anaknya yang kelaparan, tetapi tidak ada persediaan nasi maupun makanan yang dapat diberikannya lagi?. Ratapan adik saya merupakan pukulan bagi Ibu saya, hatinya merasa sedih dan sakit, kerana tidak dapat memenuhi keinginan anaknya yang kelaparan.

Sambil membelai-belai kepala adik saya, mengalirlah air matanya berlinangan, ia berkata: “Sabarlah nak, besok akan Ibu masakan nasi lebih banyak lagi” Benar-benar satu pandangan dan pengalaman yang sangat menyayatkan hati saya. Maka dari itu apabila maghrib, sering saya mengajak adik saya untuk melihat dan menonton, bukannya film sinetron, bukannya hiburan, melainkan melihat orang makan dengan harapan kalau kita melihat orang makan banyak, kita dapat turut menikmatinya dan turut menjadi kenyang. Walaupun sebenarnya kami sedar bahawa itu hanya ilusi saja, bahkan kenyataannya adalah sebaliknya yang kami rasakan ialah lebih lapar lagi.

Di kampung kami ada seorang janda kaya, yang hidup seorang diri, melalui jendela rumah janda itulah kami tiap maghrib mengintip apabila janda kaya sedang makan malam. Pada saat kelihatan makanan janda berlimpah ruah. Sedangkan kami dari luar hanya dapat melihat dan menelan air liur sambil memegang perut kami yang sedang lapar dan berbunyi anginnya.

Maka dari itu di otak saya yang kecil, timbul cita-cita dan harapan agar di suatu hari nanti saya boleh menjadi kaya seperti janda, bukannya ingin memiliki harta yang berlebihan melainkan hanya ingin makan kenyang tiga kali sehari. Ingin merasakan bagaimana rasanya dapat tidur dengan perut kenyang.

Saya masih ingat ketika masih kecil saya sering ditanya oleh Ibu, “Esok bila dah besar nak jadi apa?”

Spontan saya menjawab: “Nak jadi ahli perniagaan yg kaya bu, dan nak jaga ibu serta jiran tetangga”.

Fikiran saya pada saat ialah tiap orang yang tidak lapar adalah seorang ahli perniagaan! Sebab janda kaya tetangga kami itu kerjanya berniaga. Mendengar jawaban lantang dari anaknya, Ibu tertawa bangga. Ditanya mau jadi apa kalau sudah besar, maka jawabannya mau jadi ahli perniagaan. Istilah yang sering digunakan sekarang ialah konglomerat atau ahli koprat.

Sekarang saya mengerti, mengapa Ibu tertawa. Tentu dia fikir, bahawa jawaban saya merupakan hal yang mustahil akan dapat diraih. Tapi, saya pun yakin, sebagai seorang Ibu pasti dia memanjatkan doa kehadirat Tuhan, agar keinginan saya untuk jadi ahli perniagaan, dapat terkabul. Semenjak itu, siang malam, saya diburu angan-angan besar. “Mesti berniaga, mesti berniaga, mesti berniaga!!” kerana saya ingin makan kenyang tiap hari seperti janda tetangga kami. Itulah moto yang mendorong hidup saya.

Dan setelah saya dewasa cita-cita saya untuk tidak berlapar setiap hari telah tercapai. Saya amat bersyukur kepada tuhan yg memakbulkan doa ibu kami untuk berjaya. Moto dan usaha saya dan adik-adik telah berjaya. Kami tidak merasa kelaparan lagi kecuali pada ketika kami berpuasa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Add to Technorati Favorites

Kalendar

Sabda Rasulullah s.a.w

"Semua amalan anak Adam digandakan kebaikannya sepuluh kali ganda serupa dengannya hingga tujuh ratus kali ganda, Allah Azza Wajalla berfirman: ” Melainkan puasa, kerana ia untuk-Ku dan Aku sendiri yang membalasnya, mereka meninggalkan syahwat dan makanannya kerana-Ku.” Riwayat Bukhari & Muslim

Categories

Top Clicks

  • None

Pengunjung Terkini

Recent Readers

View My Profile View My Profile View My Profile View My Profile View My Profile
My Popularity

Bilangan Pembaca

  • 161,457 orang pembaca

Khazanah

%d bloggers like this: